MUSLIM TERATAI

Media Informasi Muslim Perumahan Taman Teratai – Batam

Kalangan Liberal Terus Bela Aliran Sesat

Tinggalkan komentar

Image

Tak henti-hentinya kalangan Liberal membela kesesatan. Barangkali adagium, ‘sesama aliran sesat dilarang saling mendahului’ cocok untuk mereka. Atau bahkan tepatnya mereka ‘saling tolong menolong dalam kemunkaran’.

Pada Ahad malam (10/6/2012) di halaman Taman Ismail Marzuki, Jl Raya Cikini, Menteng, Jakarta Pusat mereka menggelar salah satu rangkaian acara “Pekan #BedaIsMe.” Semalam mereka nonton bareng film pendek “Romi dan Yuli dari Cikeusik” yang dibuat Denny JA dan disutradarai sineas liberal Hanung Bramantyo. Selain itu juga ada pembacaan puisi dan juga pernyataan sikap oleh bekas isteri Gus Dur Sinta Nuriyah.

Cerita dalam film “Romi dan Yuli dari Cikeusik” memang untuk membela kesesatan Ahmadiyah. Coba Anda ikuti petikan cerita film itu berikut ini:

Seperti Romeo dan Juliet dalam drama tragedi karya William Shakespeare, Rokhmat dan Juleha dipaksa berpisah. Perbedaan paham agama membuat cinta mereka tak bisa bersatu.

Dalam film pendek “Romi dan Yuli dari Cikeusik” karya Hanung Bramantyo, Juleha, yang biasa dipanggil Yuli, berasal dari keluarga muslim garis keras. Sementara Rokhmat, yang biasa disapa Romi, adalah seorang penganut Ahmadiyah.

Keduanya saling mencintai dan berencana menikah. Tapi rencana mereka berubah setelah 6 Februari 2011, saat massa menyerang jemaat Ahmadiyah di kampung Romi, Cikeusik, dan membuat empat nyawa melayang.

“Itu teman-temanku,” ujar Romi yang saat itu sedang bersama Yuli, sedih bercampur kaget.

Yuli tersentak. “Maksudmu? Kamu pengikut Ahmadiyah? Mengapa kamu tidak pernah cerita?”

Lalu Yuli berlari, terus berlari dan menangis. Romi mengejarnya sambil berusaha memberikan penjelasan, “Ahmadiyah itu Islam, sama seperti kamu, shalat, puasa, ngaji.”

“Maafkan aku Yuli, aku tak pernah cerita. Bagiku perbedaan paham agama tak perlu menjadi sengketa,” kata Romi.

Walau akhirnya Yuli dan Romi bisa menerima perbedaan itu, namun kedua orang tua mereka tidak. Cinta mereka pun dipaksa kandas.

“Ahmadiyah telah menyimpang dari Islam yang benar. Ajarannya sudah dinyatakan sesat. Dalam agama berlaku prinsip,” teriak ayah Yuli, yang seorang aktivis muslim garis keras.

Ayah Romi yang seorang penganut Ahmadiyah pun hanya bisa berkata, “Kita semua sedang berduka, nak. Kita tahu sikap mereka. Kita merasakan horor yang mereka taburkan.”

Tak banyak pula yang bisa dilakukan Romi dan Yuli. Dalam doanya di atas sajadah, Yuli terisak, melantunkan doa pedih. Foto sang kekasih ada dalam genggaman, juga ingatan bagaimana sang ayah membesarkan dia.

“Mengapa aku tak bisa memiliki keduanya,” ucapnya lirih.

Hanung berusaha memvisualisasikan puisi esai berjudul “Atas Nama Cinta” karya Denny JA dalam film berdurasi sekitar 43 menit dengan pemeran utama Zaskia Adya Mecca dan Ben Kasyafani.

Sutradara liberal yang pernah membuat film Tanda Tanya ini nampaknya ingin menguak fakta peristiwa penyerangan terhadap penganut Ahmadiyah di Cikeusik dari sudut pandang korban dan menyampaikan pesan bahwa perbedaan seharusnya tidak melahirkan kebencian melalui film itu. Naif.

#BedaIsMe

Sepanjang film itu aktor Agus Kuncoro membacakan puisi Denny JA, menceritakan sebagian perjalanan aliran sesat Ahmadiyah di Indonesia. Melalui puisi itu antara lain diceritakan bagaimana Ahmadiyah dinyatakan sesat pada 2005 dan sejak itu massa beberapa kali menyerang penganutnya.

Istri bekas Presiden Indonesia Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Sinta Nuriyah, mengatakan kejadian semacam itu menunjukkan kegagalan membangun toleransi. “Ada unsur gagal dan ada unsur membiarkan,” kata Sinta.

Kondisi itulah yang kemudian mereka jadikan sebagai momentum untuk memunculkan gerakan #BedaIsMe. Gerakan yang lahir bertepatan dengan kelahiran Pancasila, tanggal 1 Juni, diklaim hadir untuk mengikat solidaritas anak bangsa guna merayakan keberagaman di Indonesia.

Gerakan yang berlangsung selama 10 hari itu diperuntukkan untuk mereka yang disebut sebagai ‘korban kekerasan atas nama agama.’ Selain pemutaran film, selama kurun waktu itu digelar pameran foto korban berbagai peristiwa kekerasan, aksi solidaritas pada Little Monster yang gagal menyaksikan konser Lady gaga, pemutaran film “Romi dan Yuli dari Cikeusik”, dan apel akbar “Aku Cinta Indonesia” dan konser “Diversity Concert”.

Pada konser yang menampilkan Local Ambience, Marjinal, Jogja Hip-Hop Foundation, Melanie Subono, dan Superman Is Dead itu Sinta Nuriyah hadir dan membacakan muklamat bertajuk “Aku Cinta Indonesia Hentikan Kekerasan Atas Nama Agama”.

Muklamat berisi desakan kepada pemerintah untuk menghentikan tindakan kekerasan dan pelanggaran hak  asasi manusia serta menindak tegas para pelakunya. “Ini bukan sekedar himbauan ya. Kami mendesak agar pemerintah menindaklanjuti apa yang kami sampaikan. Itu adalah jeritan dari rakyat Indonesia,” kata Sinta Nuriyah.

Menurut informasi, panitia Pekan #BedaIsMe juga meminta peserta untuk menyumbang Pekan #BedaIsMe, dengan menyiapkan recehan ketika Apel Akbar. “Karena akan ada panitia yg muterin “tampah,” atau kirim ke no. rek 0179818874 atas nama Serikat Jurnalis untuk Keberagaman (Sejuk).”, kata pengumuman itu.

Mereka mengumumkan, setelah rangkaian acara ini panitia bakal hutang senilai Rp30 juta. “Terus terang, panitia akan menanggung hutang 30 jt setelah semua aktivitas Pekan #BedaIsMe selesai. Terima kasih.” (SI online)

Iklan

Penulis: Masjid Al-A'laa Taman teratai - Batam

Membangun Ukhuwah dan Keshalihan Umat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s