MUSLIM TERATAI

Media Informasi Muslim Perumahan Taman Teratai – Batam

Akhirnya Allah Mengirim Untukku Suami Terbaik

Tinggalkan komentar

Image

SAYA tak ingat betul, sejak kapan saya begitu perhatian dengannya, seorang pria lembut, mengagumkan dan telah membuat hatiku jatuh cinta. Yang masih saya ingat, ia adalah kakak kelasku ketika masih menjadi mahasiswa di sebuah perguruan tinggi negeri di Surabaya, Jawa Timur.

Yang jelas, tak seperti layaknya Anak Baru Gede (ABG), perjalanan perkenalan kami tak berlama-lama. Kami segera menikah usai lulus sarjana. Selain itu, perlu dimaklumi, saya setiap hari memamai jilbab, jadi alangkah tak pantasnya jika menjalin hubungan dekat dalam waktu lama tanpa ada ikatan yang halal.

Alkisah, perjalanan kisah asmara kami berjalan baik hingga ke pelaminan. Sungguh wanita mana yang tidak bahagia menerima saat-saat seperti ini? Menikah dengan seorang pria idaman, pasti adalah mimpi tiap wanita yang sehat akalnya.

Sayang, harapan tak semulus dengan kenyataan. Dalam perjalanan biduk rumah tangga, tabiat buruk suamiku mulai muncul satu-persatu. Tabiat paling utama adalah melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT).

Entah, kapan taibat buruk itu bermula. Yang jelas, usai pernikahan beberapa bulan, ia tiba-tiba sering melayangkan bogem nya ke bagian-bagian tubuhku jika dia sedang marah atau merasa kurang sesuai dengan keinginannya.

“Kamu istri macam apa? plok!” demikian sambil kepalan tangannya itu mendarat di pelipis saya.

Duh, rasahnya pedih dan sakit. Tak hanya sakit fisik, tapi sakit dari relung hatiku paling jauh. Ah, tapi mungkin itu memang karena kesalahanku sebagai seorang istri yang teledor, begitu perasaan hati agar bisa ridho menerima perlakukan ini.

Hari demi hari, mulai kuperbaiki perjalanan rumah tanggaku, semata agar kehidupan lebih baik dan aku bisa menjadi istri yang sholehah. Itu saja.

“Pyarr!” Tiba-tiba piring, gelas dan barang-barang melayang. Tak hanya itu, kali ini bukan lagi bogem yang menghampiriku.

Pria yang pernah kukagumi dan aku kenal sendiri di kampus, bukan melalui orang lain, kali ini menjambak rambutku dan menyeret ke kamar mandi. Di sana ia mendorong kepalaku ke dalam baik air. Setelah lama, ia mengangkat kepalaku dan menenggelamkan lagi.

Rasanya bingung, sedih, sakit, kecewa, semuanya campur jadi satu. “Ya Allah ya Rabbi, syetan apa yang membuat suamiku seganas ini pada istrinya?”

Begitulah kehidupan rumah tanggaku. Di depan orang kami nampak baik, di dalam rumah, ia seolah memperlakukan aku layaknya tahanan Guantanamo Bay, penjara kejam yang dibangun Amerika Serikat (AS) untuk memperlakukan saudara-saudara Muslim pasca 11 September.

Kekerasan dan siksaan (sudah tak bisa dihitung dan tak bisa saya jelaskan di sini) berjalan hingga kelahiran anak kami yang pertama. Karena sudah tidak tahan dengan perlakuan kasarnya, singkat cerita, pasca usia anak kami berjalan beberapa tahun, hubungan kami tak bisa dipertahankan dan berakhi dengan perceraian. Alhamdulillah, Allah telah menyelamatkanku dari “neraka kecil” itu.

Barakah Pesantren

Sembari masih membawa status “janda”, saya mencoba melamar berbagai tempat. Semua telah kucoba dan selalu hasilnya nihil. Maklum, bidang yang kugeluti termasuk kurang umum, yakni bidang seni.

Suatu hari, aku mendapatkan informasi sebuah lembaga pendidikan di bawah naungan sebuah pesantren di Surabaya. Dengan bismillah, kucoba melamar sebagai tenaga pendidik bidang kesenian. “Malang tak dapat ditolak untung tak dapat diraih,” demikian kata pepatah. Rupanya, lamaranku di terima.

Betapa senangnya. Pertama, aku gembira karena bisa mengamalkan ilmu, kedua, gembira bekerja di bawah lembaga yang memiliki akar kuat dalam urusan agama. Maklum, meski menutup aurat, aku wanita biasa-biasa saja, seorang dari kampung yang semenjak kecil kurang banyak dididik ilmu agama.

Benar saja, beberapa tahun bergabung dengan lembaga ini, tiap hari dan tiap saat, rasanya ilmu agamaku bertambah. Subhanallah, Maha Suci Engkau ya Allah!

Sementara aku sibuk menjadi pendidik di Surabaya, anakku kutitipkan pada neneknya di kampung. Tiap saat, usai gajian, aku pulang mengunjungi anak dan mengirim keperluan. Begitu perjalannku beberapa tahun.Dan tak terasa, sudah sekian lama kehidupan ini kujalani. Kira-kira hingga anakku masuk SMP.

Lama menjalani hidup sebagai janda rupanya tak mengganggu pikiranku. Sebab, setiap kali berfikir soal jodoh atau pria, selalu teringat dalam pikiran kekejaman mantan suamiku, yang tak lain adalah pria pilihanku sendiri. Karena itu, tiap terpikir soal pria, secepat itu pula pikiran itu lewat begitu saja. Hmmm rasanya, berat untuk menikah lagi. Bagaimana jika yang kuhadapi pria yang sama seperti kemarin? Di depan ia lembut, di belakang dia seperti algojo. Duh, ngeri!

Meski demikian, setiap malam aku selalu berdoa di hadapan Allah agar diberi jalan terbaik dalam hidup dan tak ingin diberi cobaan lagi seperti yang telah lewat.

“Ya Allah cukupkan cobaan ini. Berilah kesabaran, dan gantilah kehidupanku dengan lebih baik di masa depan.”

Suatu hari, di bulan Februari, aku pulang ke kampung menaiki bus. Perjalanan kurang lebih membutuhkan waktu 5 jam. Setengah jam bus berjalan, tiba-tiba seseorang duduk di bangku sebelahku yang awalnya kosong.

Seperti layaknya orang dalam perjalanan, ia bertanya ini-itu. Karena kurang tertarik, saya menjawabnya secara asal dan apa adanya. Namun saya sempat melihat raut berubah manakala aku menjawab bekerja sebagai seorang pendidik di lembaga pesantren. Kamipun berpisah tanpa saling mengenal.

Entah, apa yang ada dalam pikiran pria di bus itu. Rupanya, jawaban terkhirku itu membuat ia rela mencari alamat dan tempat kos ku. Sebagai wanita baik-baik, aku menghargainya. Meski demikian, aku tetap masih kurang tertarik berkenalan lebih serius dengan mahluk bernama pria.

Usahanya yang gigih terus-menerus untuk berusaha menemuiku, membuatku harus menyampaikan sesuatu padanya.

“Saya seorang janda. Banyak di luar sana orang lebih baik yang bisa Anda dapatkan,” begitu kalimatku suatu hari ketika berusaha menemuiku.

Tapi rupanya, kata-kata itu tak membuat dia mundur untuk terus berusaha ingin menemuiku. Singkat kata, keluarlah pernyataan jujurnya yang disampaikan padaku.

“Bagiku bukan soal janda. Saya butuh istri dengan latar belakang agama (Islam) yang baik. Setidaknya, aku menemukan itu padamu,” katanya.

Pernyataan ini cukup mengagetkan dan setidaknya membangunkan kesadaranku selama ini. Ternyata dia serius ingin mencari seorang istri. Sementara aku, masih terbawa terutama lama, KDRT yang terus menyisahkan luka.

Dengan kerendahan hati, kegalauan ini kusampaikan terus-menerus di hadapan Allah Subhanahu Wata’ala di kala shalat, agar aku mendapatkan jalan terbaik, pilihan Allah semata.

Dengan takdirnya, akhirnya Allah mempertemukanku dengan seorang pria baik, seseorang yang sebelumnya belum pernah mengenal secara dekat dengan wanita, bahkan dia seorang perjaka.

Allah mengirimku seorang perjaka baik-baik, yang kelembutannya di atas mantan suamiku, dan ketulusannya bukan main-main telah diberikan kepadaku. Meski hanya lulusan SMU, tetapi ilmunya di atas orang sarjana yang pernah kutemui. Seorang yang matang dan dewasa, bertolak belakang dengan mantan suamiku yang dahulu. Setahun kami menikah, ia ingin bertempat tinggal dekat pesantren di mana aku mengabdi. Dia yang rajin shalat dan ibadah tak pernah lalai di acara-acara kajian dan daurah. Kini, kami dikaruniai seorang putri manis kesayangan kami. Oh ya, Alhamdulillah, kami berdua kini juga tinggal bersama-sama dengan anak pertama. Dan suamiku yang kedua ini juga sayang pada anaku yang pertama, layaknya anak sendiri. Jadi telah lengkap sudah kegembiraan ini. “Hasbunallah wa nikmal wakil, Nikmal maula wa Nikman Nasir”(Cukuplah Allah saja yang menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung).

Hikmah

[يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ {200

“Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beruntung.” (QS. Ali Imran : 200)

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ اْلأَمْوَالِ وَاْلأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (QS. Al-Baqarah: 155)

Nikmat dan musibah adalah salah satu bekal hidup seorang Muslim dalam mengarungi kehidupan di dunia. Rasulullah dalam sebuah hadits mengatakan. “Sesungguhnya tidaklah kalian diberi sesuatu (kenikmatan) yang lebih baik dan lebih luas daripada kesabaran.” [HR. Bukhori (13/94), Muslim (2/601)]

Mudah-mudahan kisah ini bisa menjadi pelajaran bagi kita semua.(sahid)

Penulis: Masjid Al-A'laa Taman teratai - Batam

Membangun Ukhuwah dan Keshalihan Umat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s