MUSLIM TERATAI

Media Informasi Muslim Perumahan Taman Teratai – Batam

Pemerintah Cuek, Mer-C dan Dompet Dhuafa Bantu Muslim Rohingya

Tinggalkan komentar

Image

Nasib Muslim Rohingya di Myanmar dan tempat pengungsian semakin mengkhawatirkan. Atas kondisi itu, lembaga Zakat Dompet Dhuafa (DD) akan mencairkan sebanyak Rp 300 juta rupiah untuk membantu pengungsi Rohingya. Bantuan ini difokuskan sebagai pengadaan kebutuhan kesehatan dan nutrisi bagi para pengungsi yang tidak diterima di Bangladesh.

Direktur DD Arifin Purwakananta di sela-sela aksi peduli Rohingya di bundaran HI Kamis (26/07/2012) mendapatkan informasi yang memilukan, dimana mereka kekurangan obat-obatan, tidak punya makanan dan tidak memiliki tempat berteduh.

Saat ini, dua tim relawan dari Disaster Managemen Center (DMC) Dompet Dhuafa akan dikirimkan dengan menggunakan visa Bangladesh. Dari Bangladesh para relawan DD akan bergerak menuju Kutapalong dan mencari informasi untuk bisa menembus ke tempat pengungsi Rohingya yang terkatung-katung di perbatasan antara Myanmar dan Bangladesh.

“Kita akan coba menembus Myanmar untuk bisa bertemu dengan pihak-pihak Muslim Myanmar  yang sekarang ini menjadi pengawal dari masyarakat Rohingya yang teraniaya,” tandasnya.

Sementara itu, Medical Emergency Rescue Committee (Mer- C) juga mengupayakan pengiriman bantuan untuk warga Muslim Myanmar di Arakan. Namun Mer-C mengakui adanya kesulitan yang dihadapi dalam memasuki wilayah di negeri yang sempat dipimpin junta militer itu.

Presidium Mer-C Dr. Joserizal, di Gedung Mer-C, Jakarta, Senin (2/7/2012), menjelaskan, jarak dari pusat kota Myanmar menuju Arakan sangat jauh. Mer-C lebih disarankan agar mengambil jalur laut untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan. Selain jalur laut, Mer-C mungkin akan mengambil jalur udara.

Bantu Manusia Perahu

Direktur DD Arifin Purwakananta menjelaskan, DD bukan hanya kali ini membantu pengungsi Rohingya. Pada dua Ramadhan lalu, DD mengaku juga sudah mengirimkan bantuan kurban untuk keperluan Idul Adha bagi pengungsi. DD melalui Aksi Cepat Tanggap (ACT) pernah memimpin Advance Team sebelum ACTion Team for Rohingya untuk  memberi bantuan kemanusiaan bagi para pengungsi Rohingya yang terdampar di Indonesia.

Seperti diberitakan media massa, pengungsi Muslim Rohingya yang ditampung di Tanjungpinang, Kepulauan Riau tersebut, memohon suaka politik ke Indonesia, mengingat hampir 20 tahunan hidup dalam teror dan penindasan. Sebanyak 55 warga Myanmar ditemukan terdampar di perairan Bluka Tubai, Krueng Geukuh, Aceh Utara, Rabu, 1 Februari lalu.

Imigrasi dan Pemda Aceh Utara kemudian mengevakuasi mereka ke tempat penampungan sementara di bekas Kantor Imigrasi di Peunteut, Blang Mangat, Lhokseumawe. Dua dari 55 warga Rohingya itu, M Nizam dan Kolimullah kabur dari lokasi tersebut pada Rabu 8 Februari dan Rabu ,15 Februari 2012.

Pada tanggal 22 Februari 2012, pihak Imigrasi dan Pemda Aceh Utara mengirimkan pengungsi tersebut ke Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Pusat di Tanjung Pinang, Kepulauan Riau.

Voa-Islam mencatat, pada tahun 1009, 198 pengungsi muslim Rohingya yang menjadi minoritas di negara asalnya, Myanmar sempat berminggu-minggu terapung di atas ganasnya laut, dalam perahu kayu tanpa mesin masuk ke perairan Indonesia. “Manusia Perahu” tersebut (demikian media mengistilahkan) ditemukan oleh nelayan di Pantai Aceh, dalam keadaan tanpa pangan dan air minum. Bahkan 22 orang diantaranya telah meninggal dunia ketika masih terapung akibat kelaparan dan dehidrasi. Sementara itu, ratusan “manusia perahu” Rohingya lainnya lagi juga telah lebih dahulu mengungsi dan berada di Pulau Sabang.

Saat ini, jutaan Muslim Rohingya telah menyebar ke berbagai negara untuk mencari kehidupan yang lebih baik, setelah mendapat tekanan yang serius dari pemerintah Junta Militer Myanmar. Diantara negara yang mereka datangi adalah Bangladesh dan Thailand. Mereka yang kemudian terdampar di Aceh dan Sabang ini adalah orang-orang Rohingya yang diusir dari negara yang disinggahi sebelumnya, Thailand dan Bangladesh.

Arifin Purwakanta meminta lembaga kemanusiaan di seluruh dunia untuk turun tangan. Mengingat lambatnya langkah PBB untuk menyikapi hal ini. “Ini bukan sekedar isu anti Islam, tapi yang paling penting kita sadar bahwa ini adalah masalah kemanusiaan,” ujarnya.

Selain mengecam kekejaman rezim militer Myanmar, Dompet Dhuafa juga akan melakukan kordinasi international dengan semua elemen lembaga kemanusiaan untuk segera terlibat membantu para pengungsi Rohingya. (Desastian/dbs)

Penulis: Masjid Al-A'laa Taman teratai - Batam

Membangun Ukhuwah dan Keshalihan Umat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s