MUSLIM TERATAI

Media Informasi Muslim Perumahan Taman Teratai – Batam

Hitman; Dari Arab Saudi Sampai Indonesia

Tinggalkan komentar

Image

SEKELOMPOK banker dari Bank Dunia, IMF, dan bank swasta; pemimpin perusahaan: dan pejabat pemerintah adalah kombinasi sempurna yang oleh Perkins disebut sebagai korporatokrasi, dan mereka semua inilah yang mengendalikan sistem ekonomi dunia. Perkins menyebut nama Robert McNamara sebagai pemain kunci dalam sistem yang menggerakkan antara pemerintah, pihak swasta dan institusi bank.

Hitman ekonomi itu memang ada. John Perkins, dalam bukunya yang berjudul Confessions of an Economic Hit Man berkata, “Saya seorang hitman.” Siapa dan apa gerangan Perkins dan hitman itu sendiri?

Secara khusus hitman ekonomi diartikan sebagai seseorang yang dibayar secara professional untuk “mengintip” negara-negara di seluruh dunia. Mereka bertugas mengepak uang dari Bank Dunia, agen AS untuk pembagunan ekonomi dunia dan organisasi bantuan luar negeri lainnya kepada sebagian kecil korporasi besar dan segelintir orang kaya di sebuah negara yang mengontrol kekayaan alamnya. Perlengkapan mereka adalah laporan finansial, pemilu, seks, dan pembunuhan. Mereka memainkan perannya seperti memainkan sebuah kerajaan besar, dan menyesuaikan diri dengan dimensi globalisasi.

Pasca kejadian September Hitam 9/11 dan invasi AS atas Iraq, John Perkins dilanda ketakutan luar biasa akan masa depan dunia. Peristiwa ini yang menurut Perkins membuatnya menuliskan pengalamannya sebagai seorang hitman. Awalnya adalah melalui sebuah seri kejadian yang tampaknya memang telah disiapkan, Perkins direkrut oleh Agen Keamanan Nasional dan mulai bekerja sebagai seorang ekonom di perusahaan Boston, Chas. T. Main, Main. Faktanya, dia adalah seorang hitman ekonomi dan Main hanya sebuah mesin operasinya.

“Kami sebuah klub kecil yang ekslusif. Kami dibayar, sangat mahal, untuk meneliti negara-negara di seluruh dunia. Tugas besar kami adalah membuat para pemimpin dunia mau menerapkan kepentingan komersial AS. Pada akhirnya para pemimpin negara ini terperangkap dalam jaringan utang yang harus membuat mereka setia (kepada AS).” Perkins memaparkan deskripsi pekerjaannya.

Sejarah hitman ekonomi dunia dimulai di Iran pada tahun 1953 ketika seorang agen CIA, Kermit Roosevelt memimpin pemilu demokrasi Mohammed Mossadegh. Dengan jalan menyuap dan ancaman, kekisruhan dan rusuh massal, usaha Roosevelt menghasilkan tergulingnya Mossadegh dan dimulainya kepemimpinan Shah Iran, tanpa menggunakan militer.

Namun pencapaian ini menyebabkan masalah besar lainnya. Risiko Kermit Roosevelt tertangkap, maka akan terbongkar semua hubungannya dengan CIA dan pemerintahan AS. Maka, Hitman ekonomi menjadi solusi. Perkins menulis, “Hitman ekonomi tidak digaji oleh pemerintah; tapi mereka mengambil gajinya dari sektor swasta. Hasilnya, jika kerja mereka terungkap ke publik, maka yang tercoreng adalah badan swasta tersebut, bukan kebijakan pemerintah.” Di sini taktik Kermit Roosevelt menjadi prosedur standar kerja bagi Hitman ekonomi.

Sekelompok banker dari Bank Dunia, IMF, dan bank swasta; pemimpin perusahaan: dan pejabat pemerintah adalah kombinasi sempurna yang oleh Perkins disebut sebagai “korporatokrasi”, dan mereka semua inilah yang mengendalikan sistem ekonomi dunia. Perkins menyebut nama Robert McNamara sebagai pemain kunci dalam sistem yang menggerakkan antara pemerintah, pihak swasta dan institusi bank.

Sebagai seorang hitman ekonomi, Perkins plesir ke berbagai negara di Asia, Amerika Latin dan Timur Tengah. Dia menulis kerja Shah Iran dengan tinta emas, melumatkan Indonesia, dan bahkan kekonyolan pangeran-pangeran Arab Saudi. Dia bekerja sama dengan presiden Panama Omar Torrijos dan presiden Ekuador Jaime Roldos, dua orang yang Perkins sebut sebagai “semangat keluarga”. “Mereka berdua dilenyapkan karena mereka menentang kemapanan korporatokrasi yang tujuannya adalah mendirikan kerajan dunia.” demikian Perkins.

Buku Perkins telah menguncang dunia dan memberikan cerita menegangkan kepada orang-orang di berbagai Negara.

Perkins menerangkan bahwa kekacauan dalam laju ekonomi global sekarang adalah sesuatu yang tak bisa dideteksi oleh para hitman ekonomi, begitu juga Robert McNamara yang tak mengerti penyebabnya. Ia menyebutkan bahwa di dunia ini hanya ada enam negara yang sekarang ini menolak korporatokrasi dalam pemilu mereka, yaitu Chile, Argentina, Brazil, Uruguay, Venezuela, and Ekuador. Selebihnya, termasuk Indonesia, masih lekat dengan dominasi korporatokrasi. [sa/islampos/dlycllgn]

Penulis: Masjid Al-A'laa Taman teratai - Batam

Membangun Ukhuwah dan Keshalihan Umat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s