MUSLIM TERATAI

Media Informasi Muslim Perumahan Taman Teratai – Batam

MUI: Ramadhan, Banyak Ustadz Tidak Kompeten Nongol Di TV

Tinggalkan komentar

Image

DULU, status seorang ustdz benar-benar disegani, dan pengetahuan mendalam tentang agama, membuat mereka berhati-hati dalan menyampaikan setiap ilmu yang diberikan. Namun, dengan gencarnya komersialisasi televisi, maka sekarang banyak lahir ustad-ustad tipe baru.

Bergesernya status ustadz dan bertepatan dengan momentum ramadhan, membuat MUI berkomentar. MUI menilai banyak ulama atau ustadz yang tidak berkompeten dan berintegrasi tampil, menjadi penceramah agama di televisi.

“Harusnya kualitas dan validitas serta keteladanan juru dakwah diperhitungkan,” kata Wakil Ketua Tim Pemantau TV Ramadan 1431 H dari Majelis Ulama Indonesia (MUI), Imam Suhardjo di Kantor Kementerian Komunikasi dan Informatika beberapa hari yang lalu.

Imam mengatakan, banyak tayangan komedi yang berujung pada makian atau melecehkan individu atau sekelompok orang. Ia prihatin, sebagian penceramah agama itu justru larut di skenario komedi.

Imam mencermati, banyak dai yang menyampakan riwayat keagamaan dengan akurasi yang rendah. “Menggunakan hadits yang tidak sahih,” kata Imam. Ia berharap para penceramah terus berusaha meningkatkan kompetensinya sebagai ustadz.

Menurut Imam, ustadz yang mempunyai kompetensi bisa dilihat dari segi kognitif, afektif dan psikomotorik. Kognitif, artinya ustadz mempunyai pengetahuan agama yang mumpuni. Afektif, ustadz mempunyai kemampuan mengaitkankan ajaran-ajaran agama dengan permasalahan sehari-hari. Sedangkan psikomotorik, ustadz itu mempunyai kehidupan atau perbuatan yang terpuji.

“Kalau tidak ada ketiga itu, berarti tidak layak disebut ustadz,” ujar Imam. Ia berharap stasiun televisi lebih berhati-hati memilih penceramah. Televisi dihimbau untuk lebih mengutamakan kompetensi diatas unsur selebritas. [islampos/fimadani]

Iklan

Penulis: Masjid Al-A'laa Taman teratai - Batam

Membangun Ukhuwah dan Keshalihan Umat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s